Cara Membaca Pola Candlestick di Forex

Cara Membaca Pola Candlestick di Forex

Meskipun ada seluruh buku yang didedikasikan untuk subjek ini, seiring waktu sebagian besar pedagang akan menemukan bahwa hanya ada beberapa kandil atau pola kandil Forex yang dapat mereka manfaatkan dengan baik. Susunan pola kandil yang memusingkan sering kali dapat menyebabkan “kelumpuhan oleh analisis”. Jika Anda dapat membatasi pola kandil yang Anda gunakan sebagai sinyal hanya pada beberapa pola terbaik, Anda dapat melakukan perdagangan dengan lebih percaya diri dan menghindari perdagangan berlebihan. Berikut saya jelaskan bagaimana cara mengidentifikasi pola candlestick tersebut.

Apa Itu Candlestick Jepang?

Candlesticks Jepang hanyalah cara untuk menggambarkan fluktuasi harga dari waktu ke waktu secara grafis. Di negara-negara barat, pedagang menggunakan grafik batang dengan cara yang sama, tetapi kandil Jepang menjadi populer di seluruh dunia pada 1990-an karena sebagian besar pedagang menganggap formatnya lebih informatif daripada batang kuno.

Sama seperti batang dalam grafik harga, setiap candlestick Jepang mewakili fluktuasi harga selama titik waktu historis, tergantung pada kerangka waktu grafik harga yang muncul. Misalnya, dalam grafik harga harian, setiap kandil mewakili satu hari. Setiap kandil digambar menggunakan harga pembukaan, tertinggi, terendah, dan penutupannya. Area antara buka dan tutup diisi secara horizontal dengan warna solid dan disebut “tubuh nyata”. Saat penutupan lebih tinggi dari pembukaan, kandil diwarnai dengan warna bullish (biasanya hijau atau biru). Saat penutupan lebih rendah dari pembukaan, kandil diwarnai dengan warna bearish (biasanya merah). Jika harga bergerak lebih tinggidaripada yang lebih tinggi dari penutupan atau pembukaan selama periode ketika kandil terbentuk, garis vertikal memanjang ke atas dari badan kandil yang sebenarnya untuk mencapai titik tertinggi di mana harga diperdagangkan. Jika harga bergerak lebih rendah dari bagian bawah penutupan atau pembukaan selama periode ketika kandil terbentuk, garis vertikal memanjang ke bawah dari bagian bawah tubuh nyata untuk mencapai titik terendah di mana harga diperdagangkan.

Baca Juga:  3 Kebiasaan Trading Mahal yang Menghambat Anda

Dengan latihan yang cukup, Anda akan dapat melihat kisah yang diceritakan oleh pergerakan sepuluh atau dua puluh kandil terakhir, dan ini akan membuat analisis Anda terhadap satu, dua, atau tiga kandil terbaru lebih kuat, karena melihat yang lebih panjang- sejarah istilah akan memberi Anda konteks dari apa yang terjadi sekarang, yang dapat sangat membantu dalam menilai apakah saat yang tepat untuk memasuki perdagangan panjang atau pendek.

Cara Membaca Pola Candlestick di Forex

Setelah Anda mempelajari beberapa pola kandil yang penting, Anda akan merasa ingin mencobanya dalam Trading Forex Anda. Namun, penting untuk berhati-hati, karena mudah untuk mencoba terlalu keras untuk menemukannya dan mulai menemukannya di mana-mana, yang dapat menyebabkan overtrading. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah menelusuri kembali grafik harga Forex historis dan melihat pola candlestick yang benar-benar terlihat di mata Anda. Bisakah mereka menghasilkan perdagangan yang sukses untuk Anda? Ketika Anda melihat pengaturan candlestick yang sukses, apakah mereka memiliki kesamaan? Anda mungkin akan menemukan bahwa pola kandil terbaik relatif besar dan sangat jelas serta mudah dibaca. Hal lain yang sangat penting adalah memahami pola candlestick yang terjadi pada keylevel support dan resistance, atau pada titik tertinggi dan terendah yang ekstrem, jauh lebih mungkin untuk menghasilkan perdagangan yang baik daripada pola yang terbentuk di antah berantah pada khususnya.

Baca Juga:  Trading Forex Adalah Bisnis Ideal Untuk Para Ibu

Pola candlestick Forex yang dijelaskan di bawah ini adalah semua pola candlestick pembalikan Forex yang dapat menunjukkan di mana harga kemungkinan akan membuat giliran penting. Jika Anda berhasil mengidentifikasi kemungkinan pembalikan ini, Anda memiliki titik masuk untuk membuka perdagangan dengan kemungkinan memberikan hadiah yang baik dan menguntungkan untuk rasio risiko. Pola kandil ini juga dapat digunakan sebagai sinyal kelanjutan ketika gagal menghasilkan pembalikan, dan harga mulai bergerak melampaui aksi harga ke arah tren jangka panjang.

Hammer/Shooting Star

Seperti kebanyakan candlestick, pola ini memiliki versi bullish dan bearish. Yang bullish disebut palu karena terlihat seperti itu. Yang bearish disebut bintang jatuh.

Palu memiliki sumbu panjang ke bawah tetapi membuka dan menutup pada tingkat yang kira-kira sama. Pembukaan akan membawa penjualan awal, tetapi pada akhirnya pembeli kembali dan mendorong harga jauh lebih tinggi dan ke tingkat yang hampir tidak berubah. Ini menunjukkan bahwa penjual telah gagal menjaga harga tetap rendah, dan kelelahan mungkin terjadi pada penjual. Ini paling penting ketika di akhir tren turun dan sering kali dapat menandakan perubahan tren.

Inverted Hammer

Inverted Hammer adalah kebalikan dari palu. Inverted Hammer, seperti yang Anda harapkan, adalah kebalikan dari kandil palu. Sederhananya, itu adalah “palu terbalik.” Ini akan terbentuk baik pada pullback atau menuju bagian bawah tren turun, dan menunjukkan bahwa pembeli masuk ke pasar Dingdong Toto, tetapi tidak dapat mempertahankan keuntungan. Namun, itu adalah tanda yang sangat kuat ketika pasar berbalik dan mengambil bagian atas sumbu itu. Ini menunjukkan bahwa pembeli tidak hanya berusaha selama satu kandil untuk naik lebih tinggi tetapi kembali dan mendorong lebih keras untuk mengatasi resistensi jangka pendek itu.

Baca Juga:  Tips dan Strategi Trading Forex

Perhatikan bahwa pada grafik harga di bawah, “palu terbalik” terbentuk setelah candlestick yang sangat bearish. Beberapa lilin kemudian, pasar telah membentuk beberapa formasi palu terbalik semu, dan kemudian pada saat pasar menembus di atas puncak minggu kandil dengan panah, pasar bergerak ke atas. Ini menunjukkan betapa tangguhnya pembeli pada saat itu.