Cara Untung di Forex dengan Indikator Indeks Aliran Uang

Cara Untung di Forex dengan Indikator Indeks Aliran Uang

Indikator indeks aliran uang adalah indikator teknis lanjutan yang tersedia gratis di sebagian besar platform trading Forex. Ini diplot langsung pada grafik harga untuk representasi visual momentum yang mudah dibaca. Trading dengan momentum pasar yang kuat dapat menjadi dasar dari strategi trading Forex yang menguntungkan. Saya telah melihat lebih dekat pada indikator indeks aliran uang dalam artikel ini untuk membantu Anda memutuskan apakah akan menggunakan indikator ini dalam perdagangan Anda saat Anda bekerja untuk menjadi pedagang Forex yang lebih menguntungkan.

Apa Itu Indikator Indeks Aliran Uang?

Indikator indeks aliran uang (MFI) adalah osilator dan indikator momentum yang menghasilkan output numerik tunggal antara 0 dan 100. Nilai momentum bullish (ke atas) maksimum diwakili oleh 100 sedangkan nilai momentum bearish (ke bawah) maksimum diwakili oleh 0.

LKM sering digambarkan sebagai versi tertimbang dari Indeks Kekuatan Relatif. Perhitungan yang tepat dari LKM akan diuraikan kemudian dalam artikel ini. Ini menggunakan kombinasi harga dan volume, dua elemen analisis teknis yang paling pasti, untuk menentukan kekuatan momentum pada waktu tertentu. trading forex biasanya menggunakan LKM untuk mengidentifikasi divergensi positif dan negatif antara nilai indikator dan pergerakan harga, atau untuk memudar (membalikkan perdagangan) level overbought (di atas 80) atau oversold (di bawah 20).

Namun, membeli atau menjual hanya berdasarkan nilai indikator yang diterapkan pada satu kerangka waktu di Forex adalah strategi indeks aliran uang yang tidak saya rekomendasikan, karena tidak pernah menguntungkan dalam jangka panjang. LKM paling baik digunakan dengan cara yang lebih canggih yang akan saya bicarakan nanti di artikel ini.

Karena LKM menggunakan volume dan pasar Forex terdesentralisasi, data volume yang akurat biasanya tidak tersedia dengan mudah. Hal ini membuat penggunaan LKM lebih menantang bagi pedagang Forex daripada pedagang ekuitas, yang memiliki data volume yang jelas tersedia. Beberapa broker Forex telah mulai menyediakan data volume real-time, tetapi data tersebut hanya memasukkan aliran internal broker atau data volume dari penyedia likuiditas mereka, yang tidak mencerminkan seluruh pasar. Beberapa pedagang Forex mencoba mengatasi masalah ini dengan menggunakan data tick, berdasarkan penelitian yang telah mengidentifikasi korelasi yang dapat diandalkan antara data tick dan volume pasar secara keseluruhan.

Perhatikan bahwa indikator indeks aliran uang yang dibangun atau ditambahkan sebagai plugin ke platform perdagangan MetaTrader 4 atau MetaTrader 5 menggunakan volume centang untuk menghitung elemen volume. Karena ada beberapa broker Forex yang menawarkan data volume mereka sendiri, maka dimungkinkan untuk menemukan beberapa versi indikator LKM yang menggunakan data volume broker, meskipun mereka sulit ditemukan. Ada opsi ketiga yang tidak cukup dibahas: data volume tersedia untuk pasangan mata uang berjangkayang diperdagangkan over the counter di bursa utama AS. Ini menawarkan kemungkinan untuk memasukkan indikator LKM ke dalam data mata uang berjangka, sementara memperdagangkan spot Forex yang setara dari data indikator LKM yang dihasilkan oleh mata uang yang setara di masa depan. Ini dapat bekerja dengan baik jika Anda dapat mengaturnya, meskipun futures hanya tersedia pada pasangan mata uang dalam jumlah terbatas, sebagian besar mata uang utama.

Cara Menggunakan Indikator Indeks Arus Uang (LKM)

Saya akan mulai dengan membahas tiga jenis sinyal perdagangan yang dapat dihasilkan LKM. Sebelum menggunakan indikator teknis apa pun, saya selalu menekankan pentingnya memahami indikator apa yang dapat memberi tahu pedagang tentang tindakan harga. Banyak trader baru yang terburu-buru menggunakan indikator tanpa mengetahui cara menerapkannya secara efektif. Mereka mengandalkan prinsip paling sederhana, yang ingin saya perhatikan lagi, tidak menghasilkan keuntungan yang konsisten. Jika tidak, tingkat kerugian ritel pedagang Forex tidak akan berkisar antara 70% dan 85% di sebagian besar broker Forex utama.

Berikut adalah tiga jenis sinyal perdagangan yang disediakan LKM:

  1. Level Oversold dan Overbought: Ketika LKM bergerak di bawah 20, trader mempertimbangkan aset oversold. Kondisi overbought terjadi dengan LKM di atas 80. Mereka adalah sinyal perdagangan paling langsung dari LKM tetapi juga paling tidak dapat diandalkan. Kerangka waktu yang lebih pendek, misalnya, grafik M5 atau M15, akan mendapatkan lebih banyak pembacaan di bawah 20 dan di atas 80. Kelemahannya tetap mengurangi keandalan. Saya lebih suka LKM pada grafik H1, jalan tengah antara frekuensi dan akurasi. Beberapa pedagang menunggu LKM untuk menembus atau menembus di atas dan di bawah 20 dan 80 sebelum memasuki tren, karena mungkin menyarankan koreksi atau aksi jual sudah dekat akhir, dengan volume mengalir ke aset untuk pembalikan tren.
  2. Divergensi Positif dan Negatif: Saya lebih suka divergensi perdagangan, karena mereka memberikan sinyal perdagangan yang paling andal menurut saya. Divergensi positif muncul ketika aksi harga mencatat titik terendah yang lebih rendah, sementara LKM, atau indikator lainnya, menetapkan titik terendah yang lebih tinggi. Divergensi negatif terbentuk ketika aksi harga mencatat nilai tertinggi yang lebih tinggi sementara indikator menetapkan nilai tertinggi yang lebih rendah. Divergensi positif dan negatif menerima konfirmasi dari ayunan kegagalan, sinyal perdagangan ketiga dari LKM.

Ayunan Kegagalan Bullish dan Bearish: Sementara divergensi positif dan negatif tetap menjadi sinyal perdagangan yang sangat baik, saya sarankan untuk mengonfirmasinya dengan ayunan kegagalan bullish dan bearish. Anda akan kehilangan beberapa tindakan harga, tetapi keandalannya meningkat secara signifikan. Kegagalan ayunan bullish terwujud ketika LKM bergerak di bawah 20, kemudian berbalik di atasnya, mengoreksi dari puncaknya tetapi tetap di atas 20, dan kemudian berakselerasi ke tinggi yang lebih tinggi. Kegagalan ayunan bearish terjadi setelah MFI mendorong di atas 80, turun di bawahnya sebelum maju tetapi mempertahankan posisinya di bawah 80 sebelum terjun ke lower low.