Suku Bunga dan Pasar Forex

Suku Bunga dan Pasar Forex

Nilai tukar antara dua mata uang ditentukan oleh interaksi beberapa variabel. Beberapa variabel memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap penentuan kurs mata uang dibandingkan dengan variabel lainnya. Salah satu variabel tersebut adalah tingkat bunga.

Secara umum, perubahan suku bunga menciptakan fluktuasi besar dalam nilai semua mata uang. Faktanya, semua krisis mata uang utama selalu didahului oleh perubahan besar dalam tingkat suku bunga. Juga, ada beberapa mata uang seperti pasangan Eurodollar yang selalu sensitif terhadap perubahan suku bunga. Pada artikel ini, kita akan memahami mengapa perubahan suku bunga mempengaruhi pasar Forex sedemikian rupa.

Investor Mengikuti Pengembalian Tertinggi

Aliran modal masuk dan keluar dari negara mana pun memiliki pengaruh besar pada nilai tukar mata uang tertentu. Sejak globalisasi terjadi, jika fundamental ekonomi suatu negara cukup baik, maka modal asing mengalir dengan lancar ke negara tersebut, meskipun kebijakannya sedikit membatasi. Arus masuk modal yang berkembang ke Cina dan India dapat dilihat sebagai contohnya. Selain itu, investor lebih memilih untuk menginvestasikan kembali pengembalian yang diperoleh dari modal tersebut di negara yang sama yang selanjutnya mencegah arus keluar mata uang dan sebagai hasilnya memperkuat nilai mata uang.

Tingkat suku bunga yang dianut oleh bank sentral suatu negara sangat besar pengaruhnya terhadap jumlah modal yang mengalir ke negara tersebut. Karena modal asing perlu ditukar ke mata uang lokal sebelum dapat diinvestasikan, arus masuk yang besar menciptakan permintaan yang besar untuk mata uang lokal dan akhirnya menaikkan harganya.

Bisnis Ingin Membayar Biaya Terendah

Sisi lain dari memiliki suku bunga tinggi adalah kenyataan bahwa bisnis merasa sulit untuk meminjam pada tingkat itu dan masih melakukan operasi yang menguntungkan. Tingkat yang ditentukan oleh Bank Sentral menjadi tingkat dasar bagi perekonomian.

Oleh karena itu, semua bisnis dan individu harus membayar tarif yang lebih tinggi dari tarif dasar. Jika tingkat pengembalian yang dihasilkan oleh bisnis cukup tinggi untuk menutupi kenaikan biaya bunga dan masih menghasilkan keuntungan, bisnis akan terus meminjam. Jika tidak demikian, dana investor yang diparkir di bank tidak akan memiliki pengambil dan oleh karena itu tingkat bunga harus turun. Hal ini akan menyebabkan arus keluar modal karena investor akan mencari cara yang lebih baik untuk memarkir dana mereka. Peningkatan pasokan mata uang lokal tanpa permintaan yang sesuai akan menyebabkan kurs Forex turun lebih jauh.

Oleh karena itu, kenaikan suku bunga akhirnya menjadi kontraproduktif setelah tingkat tertentu tercapai.

Korelasi Langsung Antara Bunga dan Kurs Forex

Dari poin-poin di atas tampak jelas bahwa ada korelasi langsung antara tingkat suku bunga yang lazim dalam suatu perekonomian tertentu dengan nilai mata uang dari perekonomian tersebut. Oleh karena itu jika pemerintah China menaikkan suku bunga, maka nilai Yuan kemungkinan akan mengalami apresiasi. Ini karena investor dari seluruh dunia akan terburu-buru untuk memarkir dana mereka di bank-bank China yang menciptakan permintaan besar untuk Yuan dalam prosesnya.

Namun, suku bunga yang tinggi hanya mendorong nilai mata uang lebih tinggi hingga titik tertentu. Di luar titik ini, bisnis mulai merasa tidak layak untuk mengumpulkan dana dengan biaya tinggi.

Tantangan sebenarnya adalah memperkirakan titik di mana suku bunga tinggi berhenti menarik investor asing dan mulai mengecilkan hati bisnis lokal.

Tarif Riil dan Nominal

Dalam poin di atas, kami membahas tingkat bunga nominal. Namun, pada kenyataannya tingkat bunga riil yang menggerakkan pasar dan menyebabkan fluktuasi nilai tukar mata uang dan bukan tingkat nominal. Katakanlah suatu negara telah menaikkan suku bunganya menjadi 10%. Namun, ada 9% inflasi di negara ini. Tingkat bunga riil hanya akan menjadi 1% dan negara tersebut tidak akan mengalami apresiasi dalam mata uangnya meskipun faktanya memiliki tingkat bunga yang tinggi.

Suku bunga riil tidak dipublikasikan dan juga tidak ada angka pasti yang tersedia. Investor harus memperkirakan tingkat bunga riil. Namun, pasar melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam hal ini. Catatan empiris sangat jelas. Negara-negara yang memiliki tingkat bunga riil yang tinggi di masa lalu telah menarik investasi yang tinggi dan oleh karena itu telah menyaksikan apresiasi nilai mata uang mereka.

Namun, lingkungan suku bunga tinggi tidak dapat dibuat secara artifisial kecuali ada cukup peminjam dalam perekonomian yang dapat secara menguntungkan menggunakan uang yang dipinjam dengan biaya tinggi untuk tujuan produktif dan menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi lagi!

Ekspektasi Masa Depan dan Bukan Hanya Kurs Saat Ini

Hal lain yang perlu diingat adalah fakta bahwa pasar juga mempertimbangkan kemungkinan masa depan ketika mereka menetapkan harga. Oleh karena itu, nilai tukar mata uang yang lazim di pasar Forex tidak hanya mencerminkan lingkungan suku bunga yang ada di negara tersebut pada saat tertentu, tetapi juga mencerminkan kemungkinan perubahan suku bunga di masa depan.