Trading Forex: Kegagalan Pengelolaan Modal Jangka Panjang

Trading Forex: Kegagalan Pengelolaan Modal Jangka Panjang

Selama berabad-abad, pria memegang ambisi untuk bisa mengalahkan pasar secara konsisten. Tahun demi tahun banyak trader mencoba strategi baru untuk bisa menang secara konsisten di pasar. Namun, strategi mereka diprediksi gagal menciptakan keyakinan bahwa pasar tak terkalahkan dan bahwa kemampuan untuk mengalahkan pasar secara konsisten tidak lain adalah mimpi belaka!

Namun, pada awal 1990-an, pipedream ini terwujud dalam bentuk dana yang disebut Long Term Capital Management. Dana ini diciptakan oleh sekelompok peraih Nobel yang telah menciptakan formula penetapan harga opsi. Itu berjalan dengan sukses selama beberapa tahun dan memberikan pengembalian rata-rata 40% setelah dikurangi biaya dan komisi. Hal ini membuat laba kotor mendekati 53% per tahun. Yang lebih menarik adalah fakta bahwa pendiri dana ini menjalankannya seperti jarum jam yang berarti bahwa tidak ada taruhan liar leverage yang ditempatkan di pasar. Sebaliknya, mereka memiliki rencana yang menyeluruh dan sistematis yang bekerja selangkah demi selangkah dengan sedikit volatilitas.

Pengembalian tinggi dan risiko rendah membuat mereka menjadi arbitrageur, yaitu orang yang menghasilkan keuntungan bebas risiko. Namun, operasi arbitrase besar-besaran ini terhenti. Ketenaran dan aura tak terkalahkan yang mengelilingi dana Manajemen Modal Jangka Panjang dan pendirinya dihancurkan karena dana ini menciptakan keruntuhan spektakuler yang meninggalkan lubang triliunan dolar di pasar. Pada artikel ini, kita akan membahas naik turunnya dana Pengelolaan Modal Jangka Panjang.

Investasi Tiket Besar

Para pendiri Long Term Capital Management (LTCM) sudah menjadi nama besar di kalangan akademis yang berkaitan dengan keuangan dan ekonomi. Para pengambil keputusan di berbagai bank sebenarnya telah belajar di bawah bimbingan mereka atau mengikuti pendapat mereka melalui pembukuan mereka. Oleh karena itu, ketika terungkap bahwa Scholes, Miller, dan Merton ingin mengumpulkan dana, Wall Street mengantri di luar kantor mereka. Reputasi para pendiri begitu terkenal sehingga bank dan investor Wall Street harus bersaing satu sama lain untuk mendapatkan kesempatan berinvestasi dalam dana ini. Bahkan Bank Sentral seperti Bank Sentral Italia telah menginvestasikan uang dalam dana ini! Dalam waktu singkat, para pendiri memiliki dana besar sebesar $3 miliar untuk diinvestasikan di pasar dan operasi Manajemen Modal Jangka Panjang (LTCM) segera berlangsung.

Sukses Spektakuler

Untuk beberapa tahun pertama, Long Term Capital Management (LTCM) sukses luar biasa. Para pendiri telah menghidupkan reputasi mereka. Tahun pertama melihat pengembalian 23% sedangkan tahun-tahun terakhir melihat pengembalian yang secara konsisten lebih dari 40%, suatu prestasi luar biasa di pasar saham! Semua ini terjadi dengan sendirinya karena pendiri dana sering terlihat bermain golf atau menghadiri konferensi selama jam kantor. Dana yang dikelola secara pasif yang menghasilkan pengembalian semacam itu hampir tidak pernah terdengar sebelumnya dan Scholes, Merton, dan Miller dipuji sebagai jenius!

Runtuhnya Long Term Capital Management (LTCM)

Keberhasilan spektakuler dan model bisnis Long Term Capital Management (LTCM) yang tak terkalahkan menghadapi kegagalan ketika pasar mulai berperilaku tidak rasional. Semua asumsi dalam model didasarkan pada bagaimana pelaku pasar akan berperilaku dalam keadaan normal.

Namun, krisis Asia memicu epidemi kelainan di pasar. Krisis yang dimulai di Thailand mulai menyebar ke seluruh Asia ke negara-negara maju seperti Jepang dan Korea dan kekacauan pun terjadi di pasar.

Namun, para pendiri Long Term Capital Management (LTCM) sangat percaya diri dengan model mereka. Karenanya mereka terus berdagang bahkan saat seluruh dunia menutup toko! Bahkan, Long Term Capital Management (LTCM) melihat ini sebagai peluang besar. Sedemikian rupa sehingga mereka meminjam $ 100 miliar dolar dari berbagai bank dan mulai membuat taruhan dengan leverage tinggi.